Setiap malam minggu, acara rutin saya dan suami adalah pergi ke tempat pencucian motor.  Tempat cuci motor langganan saya ini, dapat dibilang one stop service (menurut pendapat saya …sih).  Di tempat ini ada lapangan futsal yang dilengkapi dengan kamar ganti, toilet dan musholla.  Ada juga pujaseranya, tapi belum semuanya terisi.  Untuk konsumen, sambil menunggu motor selesai dicuci, disediakan majalah-majalah untuk dibaca.  Buat orang yang gila membaca seperti saya, menyenangkan sekali.

Tentang cucian motornya sendiri, yang mengesankan bagi saya adalah cara mencucinya.  Pertama-tama motor diangkat dengan hidrolik terus disemprot sampai bersih, kemudian disabun dan disikat sampai bersih.  Setelah itu disemprot air lagi, baru deh disemprot pakai busa kayak foam gitu.  Motor jadi kinclong.  Setelah bersih dan dikeringkan, baru disemir.  Lama juga prosesnya tapi memang bersih banget, dan mereka punya 4 landasan hidrolik jadi bisa 4 motor sekali cuci.

Suatu malam saya bertemu dengan pemilik tempat ini.  Ceritanya, pas motor saya sedang dicuci tiba-tiba mati lampu, gelap dong. Sedangkan posisi motor sudah terangkat.  Akhirnya motor dicuci dengan bantuan penerangan dari 2 lampu sorot yang dipegang oleh satpam dan pemilik tempat itu.  Pelayanan prima kan.  Bapak pemilik ini berumur kira-kira lebih dari 50 tahun, dia tidak tinggal di tempat ini tapi sering juga datang melihat usahanya ini.  Oke juga kan kalo nanti kita punya usaha yang bisa memberikan lapangan kerja bagi banyak orang.

Saya jadi berkhayal untuk punya usaha juga diluar pekerjaan utama saya … hehehe.  Usaha saya ini inginnya juga dalam satu tempat ada beberapa jenis layanan.  Salah satunya yang sedang terpikir sekarang saya ingin punya salon muslimah dengan toko buku, toko baju dan perlengkapan muslim lainnya, nggak ketinggalan ada tempat makan juga dong.  Terus malamnya saya mau jualan nasi kucing.  Oke kan khayalan saya.  Sekarang sih berkhayal dulu, tapi tentu saja saya akan berusaha mewujudkannya walaupun belum tahu kapan.  Mungkin saya perlu magang dulu ya biar tahu seluk beluk dunia usaha. Magang di toko kue kali enak yaa… So, apa khayalanmu …

Iklan